3 players that can replace Alvaro Morata at Chelsea – MyBets9ja

Bentuk mencetak gol Morata mengingatkan pada performa buruk Torres & Shevchenko
Bentuk mencetak gol Morata mengingatkan pada performa buruk Torres & Shevchenko

Alvaro Morata telah mencetak 3 gol dalam 9 pertandingan EPL musim ini, dan 11 gol dalam 31 pertandingan musim lalu. Chelsea pasti tidak membayar rekor klub € 66 juta untuk striker yang rata-rata 0,35 gol per pertandingan di liga. Tidak perlu dipikirkan lagi bahwa dengan striker bintang mereka dalam bentuk seperti ini, Chelsea akan kesulitan untuk bersaing secara konsisten untuk trofi baik di dalam negeri maupun di Eropa.

Pada bulan Januari mereka membawa Olivier Giroud seharga € 17 juta dari musuh bebuyutan Arsenal. Namun secara bersamaan mereka juga melepas Michy Batshuayi dengan status pinjaman – pertama ke Borussia Dortmund pada Januari dan kemudian ke Valencia pada musim panas.

Tammy Abraham juga dipinjamkan ke Aston Villa di akhir jendela transfer musim panas. Artinya selain Morata dan Giroud, Callum Hudson-Odoi yang berusia 17 tahun adalah satu-satunya penyerang dalam skuat Chelsea.

Sementara Giroud memberikan pilihan yang baik dengan permainan tautannya, dia belum mencetak gol dalam 9 pertandingan liga yang dia mainkan sejauh musim ini. Dan Hudson-Odoi bahkan belum bermain satu menit pun di papan atas.

Awal fantastis Chelsea musim ini berkat performa mencetak gol dari Hazard, Pedro, Willian dan Barkley. Ini agak menutupi krisis striker yang ada di Stamford Bridge. Tetapi seiring berjalannya musim, mereka perlu menemukan solusi jika ingin bersaing di semua lini.

Berikut 3 pemain yang bisa membantu Chelsea mengatasi krisis di lini serangnya.


#3 Mauro Icardi

Icardi melanjutkan performa mencetak golnya dengan dua gol melawan Lazio
Icardi melanjutkan performa mencetak golnya dengan dua gol melawan Lazio

Mauro Icardi telah mencetak lebih dari 100 gol untuk Inter Milan sejak bergabung dengan raksasa Italia pada musim panas 2013. Selama 5 tahun terakhir, ia telah menjadi salah satu striker paling produktif dan konsisten di semua liga top Eropa – rata-rata lebih dari 20 gol musim bagi Nerazzurri.

Berdasarkan penampilan sebelumnya, Morata dan Icardi mungkin berada di level yang sama. Namun pemain Spanyol itu belum mampu mereplikasi performanya di Juventus di Inggris. Icardi mungkin bisa melanjutkan upaya mencetak golnya bersama Chelsea mengingat Sarri mengenalnya dengan baik sejak masih di Serie A.

Inter belum menawarkan ‘Anak laki-laki pesta’ kontrak baru. Ini memberi Chelsea kesempatan untuk masuk dan mungkin pertukaran dengan Morata terbukti bermanfaat bagi kedua klub.

#2 Tammy Abraham / Callum Hudson-Odoi

Anak-anak muda Chelsea seperti Abraham belum diberi kesempatan yang tepat
Anak-anak muda Chelsea seperti Abraham belum diberi kesempatan yang tepat

Pekerjaan manajerial Chelsea datang dengan bagian yang adil dari tekanan kinerja. Akibatnya, manajer sebelumnya seperti Mourinho dan Conte enggan memberi anak-anak kesempatan yang adil.

Lukaku, Salah, De Bruyne hanyalah beberapa dari pesepakbola yang pindah dari Chelsea dan menjadi superstar seperti sekarang ini. Pertanyaannya adalah apakah Sarri bersedia melawan arus dan memberikan kesempatan bermain reguler seperti Tammy Abraham dan Callum Hudson-Odoi di Stamford Bridge.

Hudson-Odoi hanya membuat 6 penampilan untuk The Blues sejak awal musim lalu. Penampilannya selama pra-musim dan untuk berbagai tim nasional kelompok usia Inggris menunjukkan bahwa ia layak untuk dibuang ke ujung yang dalam. Contoh kasus adalah Marcus Rashford di Manchester United yang berubah dari tidak dikenal menjadi pemain reguler pertama.

Abraham tampil mengesankan saat dipinjamkan ke Bristol City pada 2016-17 dengan mencetak 26 gol untuk mereka. Penampilannya bersama Swansea musim lalu di EPL sangat kontras. Tapi Anda harus memberinya keuntungan dari keraguan karena dia bermain di tim yang berjuang melawan degradasi dan tidak memiliki naluri menyerang sama sekali.

Dia bernasib lebih baik saat dipinjamkan ke Aston Villa musim ini. Dan Chelsea hanya akan tahu apakah dia bisa lolos jika mereka memberinya kesempatan di Stamford Bridge dan tidak dipinjamkan ke klub lain.

#1 Romelu Lukaku

Lukaku tidak memiliki musim terbaik di Manchester United
Lukaku tidak memiliki musim terbaik di Manchester United

Yang satu ini menarik. Romelu Lukaku memulai hidupnya di Old Trafford dengan 27 gol musim lalu di semua kompetisi – melanjutkan performa apiknya dari Everton di mana ia telah mencetak 20 gol atau lebih di masing-masing dari 3 musim sebelumnya.

Tapi penampilannya mulai memburuk menjelang akhir musim lalu dan segalanya mulai terurai dengan cepat musim ini. Mourinho terkenal dengan sindrom musim ketiganya dan Lukaku mungkin saja terjebak dalam baku tembak.

Dia hanya memiliki empat gol liga untuk namanya musim ini dan diturunkan dari starting eleven oleh Mourinho untuk pertandingan terakhir mereka melawan Everton. Keinginan dan fantasi Jose Mourinho sudah terkenal.

Itu adalah Portugis yang menjual Lukaku ke The Toffees dari Chelsea. Mereka diketahui tidak memiliki hubungan yang baik meskipun Mourinho menjadikan pemain Belgia itu sebagai penandatanganannya musim panas lalu.

Kembalinya Lukaku ke Chelsea akan menjadi dongeng. The Blues adalah klub besar pertama yang mencatat bakatnya yang luar biasa ketika mereka merekrutnya dari Anderlecht pada tahun 2011. Dia tidak pernah benar-benar mendapat kesempatan di Stamford Bridge tetapi ini mungkin hanya kesempatannya untuk membuktikan satu poin.